Hati-hati dengan LJK pada SBMPTN 2013 - SBMPTN 2014 | Seleksi Bersama Masuk PTN
Headlines News :
Diberdayakan oleh Blogger.

Arsip Blog

Test Footer 1

Fans Page

reent

TAB3

konten 1
konten 2
konten 3
Home » » Hati-hati dengan LJK pada SBMPTN 2013

Hati-hati dengan LJK pada SBMPTN 2013

Written By admin on Sabtu, 09 Maret 2013 | 06.59


Mungkin Anda pernah menemui kejadian ini: seorang siswa SMA yang pintar dengan nilai UNAS bagus dan memegang peringkat di sekolah, ternyata tidak lolos SBMPTN. Ini jelas akan menyebabkan siswa yang bersangkutan shock! Apalagi jika pemilihan jurusan idaman sudah disesuaikan dengan parameter kemampuan intelektualnya. Nah, bisa jadi itu karena siswa salah memperlakukan LJK. Akibatnya Anda bisa gagal lolos SBMPTN !
Ada kecenderungan dari tahun ke tahun bahwa tingkat kesalahan pengisian formulir masih di atas 2,5 %. Contohnya pada seleksi PMDK Umum I Tahun 2009 Unair, kesalahan terbanyak ada pada kesalahan pengisian kode soal sebesar 0,78% dan disusul kesalahan identitas sebesar 0,70%. Kesalahan ini kecenderungan meningkat di gelombang II dan bahkan meningkat lagi hingga di atas 2,5 % pada saat seleksi jalur diploma. Lalu apa pengaruhnya dengan peserta ? Jelas dengan kode soal yang tidak benar maka jawaban tidak bisa dicocokkan dengan kunci berdasarkan kode soal tersebut. Akibatnya jawaban tidak terkoreksi sehingga tidak muncul di daftar penilaian. Kalau sudah begini, sepandai apapun, sehebat apapun, bisa mengerjakan soal-soal atau tidak, Anda bisa gagal lolos SBMPTN karena salah memperlakukan LJK.
Contoh kesalahan memperlakukan LJK
Mari kita lihat contoh-contoh kesalahan memperlakukan LJK. Perhatikan screenshot berikut.
Sekilas tampak tidak ada yang salah dengan pengisian tersebut. Tetapi kalau dicermati, 2 angka terakhir ternyata tidak sesuai antara tulisan dengan arsiran. Tertulis adalah “10512698″ akan tetapi terarsir sebagai “10512699″. Perhatikan bahwa kesalahan terjadi pada pengarsiran untuk angka yang “besar” maksud saya angka 8 atau 9. Jadi kalau nanti Anda mendapatkan nomor peserta SNMPT berupa angka-angka gedhe sebaiknya Anda lebih berhati-hati dalam mengarsir formulir maupun lembar jawaban saat tes.
Meskipun saya mengatakan bahwa angka-angka besar lebih rawan menimbulkan kesalahan, toh ada saja kesalahan pada huruf-huruf “ringan”. Perhatikan screenshot berikut.
Kesalahan yang terjadi pada gambar ke dua tersebut lebih sulit untuk dicari. Langsung saja saya tunjukkan. Perhatikan huruf “M” pada kata kedua nama tersebut yaitu “SUHERMAN”. Ternyata terjadi pengarsiran ganda pada kolom huruf “M” sedangkan kolom “A” malah tidak diarsir.
Anda mungkin tidak percaya bahwa kesalahan semacam itu seringkali terjadi pada saat penyerahan formulir dan pengisian lembar jawaban. Jadi untuk urusan LJK ini tidak peduli Anda seorang siswa berkemampuan handal atau pas-pasan saja, semua wajib teliti dan berhati-hati saat mengisi LJK. Pastikan bahwa data identitas baik pada formulir maupun lembar jawaban telah benar. Jika perlu lakukan recheck berulang-ulang untuk memastikannya.
Mungkin Anda bertanya: apakah LJK yang error tidak dikoreksi secara manual? Hah? Siapa yang mau melakukan koreksi manual terhadap LJK error sebanyak ribuan itu? Selain koreksi dilakukan menggunakan scanner, tidak ada kebijaksanaan untuk koreksi manual. Lagian para petugasnya tidak ada hubungan apa pun dengan Anda. Mereka akan bilang: emang gue pikirin?
Memahami cara kerja scanner LJK
Perlu diingat bahwa komputer dan scanner bukan manusia. Ia juga tidak punya perikemanusiaan dan perikekomputeran. Itu artinya komputer sangat bergantung kepada manusia. Demikian juga dalam ujian tulis dimana lembar jawaban menggunakan lembar yang nantinya akan discan. Kemampuan komputer untuk menjalankan tugasnya sepenuhnya bergantung pada kondisi lembar jawaban tersebut. Scanner sebagai partner komputer hanya tahu pengisian itu benar atau salah. Benar diproses dan salah tidak akan diproses. Itu saja. Celakanya, dari tahun ke tahun banyak peserta tes tulis melakukan kesalahan yang sama dengan kesalahan yang dilakukan oleh peserta sebelumnya.
Nah, untuk membantu meminimalisir kesalahan saat pengisian LJK, ada baiknya Anda mengetahui dasar cara kerja scanner. Secara sederhana beginilah langkah kerja yang dilakukan scanner:
  1. membaca koordinat permukaan berdasarkan kotak kotak kecil hitam di tepi lembar LJK
  2. membaca data sesuai dengan setting Lembar Jawaban.
  3. membaca dimana posisi bulatan hitam. Bukan menentukan apakah di posisi tertentu ada bulatan hitam seperti kalau seorang guru memeriksa kertas ujian multiple choice.
Tahap 3 itulah yang kebanyakan dari kita yang awam masih sering salah paham. Scanner hanya mendeteksi posisi bulatan hitam. Bila keberadaannya tidak pada posisi yang benar maka scanner akan menolaknya. Itu saja.
Yang dimaksud dengan posisi yang tidak benar termasuk di dalamnya adalah adanya penulisan jawaban rangkap. Scanner biasanya diset supaya menolak bila pada koordinat tertentu terdapat bulatan hitam lebih dari satu buah. Dengan demikian argumen bahwa scanner dapat ditipu dengan jawaban ganda adalah salah besar.
Penggunaan scanner dan komputer untuk melakukan pemeriksaan formulir dan lembar jawaban peserta SBMPTN memang sangat membantu panitia dalam melakukan tugasnya dan tampaknya memang satu-satunya cara yang masuk akal untuk memeriksa ribuan LJK. Coba Anda bayangkan, hanya dengan beberapa menit saja pemeriksaan jawaban dari sekian ratus peserta tes dapat diselesaikan. Jadi dengan proses scanning tersebut pemeriksaan LJK dapat dilakukan dengan cepat hingga ribuan lembar per jam.
Jika sekarang Anda sudah lebih paham mengenai LJK dan proses scanning, maka hukumnya wajib bagi Anda untuk berhati-hati dan cermat dalam mengisi LJK. Karena bisa saja Anda gagal lolos SBMPTN karena salah memperlakukan LJK meskipun Anda seorang siswa yang sakti!
sumber: biologimediacentre.com

Poskan Komentar

Share this article :

0 komentar :

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Mas Template
Proudly powered by google
Copyright © 2014. SBMPTN 2014 | Seleksi Bersama Masuk PTN - All Rights Reserved
/
Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri